05 February 2009

Dadah Bukanlah Segala-galanya..

Assalamualaikum..
Cepat masa berlalu meninggalkan kita. Dalam sedar atau tak sedar, januari 2009 sudah pun meninggalkan kita. Kamezaim harap anda semua sihat sejahtera sambil meniti setiap liku-liku kehidupan ini yang kian mencabar..

Kadang-kala kamezaim ada juga membawa diri di sekitar kuala lumpur. Saja jalan-jalan cari apa yang berkenan. Sedang kamezaim berjalan dari satu tempat ke satu tempat tu, kamezaim ternampak anak-anak bangsa malaysia berada dalam keadaan yang amat memalukan. Di sebalik kemajuan negara yang pesat, terselit kemunduran anak bangsa yang tersesat. Dalam keadaan yang mengghairahkan, hingga ternampak hampir seluruh inci tubuhnya. Berada dalam keadaan lemah dan khayal, setelah menikmati suntikan nikmat dunia. Ada yang masih berpakaian lengkap seragam sekolah, duduk terkangkang disana-sini seolah-olah kawasan itu merekalah yang punya. Yang menyedihkan, semua yang berada di situ adalah bangsa melayu dan perempuan. Melakukan hubungan seks bebas tanpa ada rasa malu pada masyarakat di sekitarnya. Reaksi wajah mereka seolah-olah mereka bangga dan berpuas hati dengan apa yang telah mereka lakukan. Dimanakah salah dan silapnya? Siapakah yang harus dipersalahkan?.

Kamezaim pun bukanlah orang yang baik. Kamezaim pun jahat juga dulu tapi tidaklah sampai terfikir untuk menyentuh benda tu. Sejahat-jahat kamezaim pun kamezaim tak akan cuba untuk merasa benda yang mampu memudaratkan hidup kamezaim hingga ke akhir hayat. Sebab kamezaim tahu apa kesan dan penghujungnya.. Tapi kenapa mereka tidak berfikir seperti itu? Kenapa mereka masih nak juga mencuba benda yang tak berfaedah itu. Masih banyak benda lagi yang mereka patut cuba tapi kenapa itu juga yang menjadi pilihan mereka. Nak kata mereka tak tahu apa kesannya, rasanya dah puas kerajaan buat pameran dan sebagainya. Mungkin mereka ambil benda itu sebab nak lari dari tekanan masalah keluarga atau ingin mencuba. Memang mereka bodoh kerana terlalu mudah untuk mengambil jalan penyelesaian yang singkat itu. Ketenangan hanya sementara tapi penderitaan sepanjang hayat yang ada.

Apa yang lebih menyedihkan, insan-insan yang tidak berdosa turut menerima nasib yang sama. Kerana kesilapan dan kebodohan ibu dan ayah, anak-anak yang dilahirkan turut menerima kesannya. Baru ingin mengenal dunia tapi apakan daya, darah yang mengalir di dalam tubuhnya dipenuhi kuman HIV. Tambah menyedihkan apabila insan-insan yang tidak berdosa ini dipinggirkan dari masyarakat. Masih ada masyarakat yang takut untuk mendampingi insan-insan seperti ini. Apalah salah dan dosa mereka hingga mereka dipinggirkan. Mereka tidak minta lahir ke dunia untuk menerima nasib itu tapi siapalah mereka untuk melawan takdir yang sudah pun tertulis buat hidup mereka. Kita sebagai masyarakat yang berfikiran, seharusnya kita berfikir dan menerima mereka agar mereka dapat merasa apa yang kita rasa. Antara kita dan mereka tiada bezanya, bila mati pun kita akan tuju tempat yang sama. Mereka tidak meminta belas simpati, cukuplah sekadar mengizinkan mereka hidup seperti manusia yang lain. Mereka jua punya hati dan perasaan seperti kita.

Tiada apa lagi yang dapat kamezaim katakan, hanya airmata yang menjadi saksi melihat anak-anak bangsa gugur di dalam kenikmatan dunia. Buat ibu-ibu dan ayah-ayah di luar sana, janganlah terlalu sibuk mengejar wang hingga lupa pada anak-anak. Luangkanlah sedikit masa untuk bersama anak-anak, sentiasa ambil tahu setiap langkah anak-anak. Jangan tenggelamkan anak-anak dengan harta dan kemewahan hinggakan mereka turut tenggelam dalam kenikmatan dunia. Kerana kesenangan hidup, mereka lupa diri. Kamezaim pun bukanlah dari keluarga yang senang, arwah mak kamezaim bekerja seawal 2 pagi menyiapkan kuih untuk dijual. Berapalah sangat keuntungan yang dapat dari hasil jualan tu, namun arwah mak kamezaim tak pernah berputus asa atau mengenal erti letih dan penat. Segalanya dilakukan untuk membantu ayah kamezaim demi membesarkan anak-anak dia. Kamezaim pernah lalui saat-saat getir kehidupan ini, segalanya hanya Allah yang tahu. Kamezaim tak sanggup nak lakukan benda yang salah dan jahat, setiap kali kamezaim ingin melakukan, kamezaim pasti terbayangkan wajah arwah mak bertungkus-lumus menyiapkan kuih. Tidak aapat kamezaim gambarkan betapa susahnya hidup kami ketika itu. Tapi apakan daya kamezaim, pada masa itu kamezaim tak mampu menyenangkan arwah mak. Arwah mak kamezaim hidup susah sampai ke akhir hayatnya. Itulah satu penyesalan kamezaim yang tak mungkin ada penghujungnya. Pengorbanan dia terhadap kamezaim tak ternilai jika hendak dibandingkan dengan nilai wang ringgit dan harta yang ada.

Buat mereka yang sudah terpesong dari jalan kehidupan, kembalilah ke pangkal jalan. Insaflah sebelum terlambat. Hargailah apa yang kita ada, jangan sampai kita kehilangannya. Buat mereka yang ingin mencuba benda tu, kamezaim harap lupakanlah saja niat itu. Masih banyak lagi benda yang boleh kita cuba, janganlah menjatuhkan martabat kita sebagai bangsa melayu. Jadikanlah bangsa melayu sebagai bangsa yang teratas sekali. Jangan sampai melayu hilang di dunia..

"Jauhilah Dadah, Kerana Dadah Bukanlah Segala-galanya"

3 Komen:

ieyra Friday, 06 February, 2009  

dadah musuh negara....


hehehe ieyra xtau nak komen ape???

Kamezaim Friday, 06 February, 2009  

tak tahu nak komen ape? tu kan dah komen..apalah ieyra ni..hehe

Idalara Friday, 06 February, 2009  

sebab dadahlah rumahtangga idalara yang sgt bahgia hancur berkecai..
Sbb dadahlah anak2 kehilangan seorg ayah..
sebab dadahlah idalara kehilangan segala kebahagiaan yg pernah dikecapi...
so..jauhilah dadah.

Pelawat Setia :

Siapa Kamezaim? :

My photo
hanyalah insan biasa yang menumpang di satu sudut dunia ini. Mencari kebahagiaan dan ketenangan hidup sebelum melangkah pergi..

Nukilan Popular :

(c) Copyright - Ini adalah blog peribadi hak milik kamezaim. Sebarang peniruan tanpa kebenaran pemilik adalah DILARANG sama sekali.

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP