22 June 2009

Ku Terima Sms Dari Abah..

Assalamualaikum..
Salam ku beri sebagai tanda ku memulakan bicara. Ingin ku ukirkan di sini perasaanku di saat ini. Sungguhpun tidak termampu tangan ini untuk mencoretkannya, namun ku teruskan jua dengan harapan airmata ini kan berhenti dari mengalir membasahi pipiku ini..

Sedih serta sayu rasa di hati tatkala ku menerima satu sms dari ayah yang tercinta. Pada mulanya ku gembira kerana mendapat khabar berita darinya, namun bila di baca apa yang di tulisnya hatiku berubah menjadi sayu dan pilu. Terhenti segala kerjaku, terasa dunia ini seakan berhenti dari bergerak. Tanpa di sedari airmata pun mengalir membasahi pipi..

Inilah sms yang kamezaim terima dari ayah kamezaim pada 22 Jun 2009, jam 4 : 56 PM. :-

"Terima kasih lah, kerana masih ingatkan abah lagi. Kerana miskin abah dan arwah mak tak dapat bagi anak-anak belajar sampai ke tahap yang lebih baik. Asal abah pun harap pada gaji bulan je.."

Selepas itu kamezaim gagahkan juga untuk bertanya kembali kepada ayah kamezaim :-

"Kenapa ni abah..?"

Kemudian dia balas pertanyaan kamezaim tadi.. :-

"Tak ada apa-apa, cuma abah kadang-kadang rasa bersalah tak dapat bagi anak-anak belajar hingga ke peringkat lebih tinggi. Rasa susah berterusan bila abah dah tak ada nanti.."

Apa lagi yang harus ku katakan padanya. Sesungguhnya aku sudah bersyukur dengan kasih sayang yang dia berikan pada aku selama ini. Pengorbanan yang dia lakukan pada aku selama ini sudah cukup bermakna dan tidak termampu untuk ku balas segala jasa dan pengorbanannya itu. Aku sedar, aku bukanlah dari keluarga yang kaya. Malah aku tak pernah lupa setiap saat tatkala kemiskinan itu menghimpit keluarga ku. Aku tidak lupa juga di mana suatu ketika itu kau menahan lapar demi aku. Kau hanya melihat aku makan sedangkan kau hanya memerhati dengan penuh kasih dan sayang. Pada masa itu, manalah aku mengerti semua ini. Aku tahu, sungguhpun kau tak mampu memberi aku untuk pergi ke tahap yang lebih tinggi namun kau berusaha sedaya yang ada demi membesarkan aku seperti insan lain. Siang malam kau keluar mencari rezeki, tidak kira hujan atau panas. Kau ketepikan segala kepentingan diri demi melihat anak-anak mu membesar seperti insan lain. Itu semua sudah bermakna buat aku, sungguhpun hidup kita tidak seberapa senang namun aku bangga sekurang-kurangnnya kau mampu membesarkan aku hingga ke saat ini..

Sungguhpun orang lain makan makanan yang sedap-sedap, tapi kita hanya makan ikan kembung serta ulam sahaja. Sungguhpun orang lain dapat pakai pakaian yang mahal dan cantik tapi kita hanya pakai saja apa yang ada. Sungguhpun di dalam rumah orang lain serba ada tapi di dalam rumah kita serba tiada namun aku tetap bangga dan bersyukur kerana di lahirkan di dalam keluarga ini..



Ayah..
Janganlah kau menyesal dengan semua ini
Sesungguhnya aku bangga dengan dirimu
Ingin aku jadi seorang insan sepertimu
Yang berkorban apa saja demi keluarga tercinta..

Ayah..
Aku tak sanggup kehilanganmu
Aku tak mahu berada jauh darimu
Aku ingin kau sentiasa mengambil tahu tentang aku
Aku tak peduli apa orang nak kata pada aku
Kerana pada 2 September 2007 aku telah kehilangan
Satu-satunya permata dalam hidupku
Tanpa sempat aku membalas jasa dan pengorbanannya
Hingga membuatkan aku menyesal seumur hidup yang ada
Dan kini aku tak sanggup kehilangan dirimu
Hanya kau yang aku ada
Hanya kau tempat ku bermanja
Dan hanya kau sajalah tempat untukku
Menumpang kasih..


Ayah..
Kaulah ayahku yang satu..

9 Komen:

noor Tuesday, 23 June, 2009  

kamezaim...ila tak nk gambar apa yg ila rasa tp ila rasa sayu jer la....apa2 pun setiap bapa yg bergelar abah adalah wira di hati anak mereka....

ras-adieza Tuesday, 23 June, 2009  

kame, ada agak abah...untuk membalas jasa-jasanya. Akak 9 tahun mulut tidak memanggil abah....sedih.

Ai Adachi Tuesday, 23 June, 2009  

Alhamdullillah..en.kamezaim masih lg ada seorang abah.

Idalara Tuesday, 23 June, 2009  

kamezaim..usah sedih..kame masih ada abah jika dibandingkan dgn anak2 sy yg hanya ada abah mereka k=di kertas..nyatakan pd abah kame yang kame berbangga ada dia sebagai abah.

Idalara Tuesday, 23 June, 2009  

kamezaim..usah sedih..kame masih ada abah jika dibandingkan dgn anak2 sy yg hanya ada abah mereka k=di kertas..nyatakan pd abah kame yang kame berbangga ada dia sebagai abah.

AzwaZynal Saturday, 27 June, 2009  

kamezaim..
harap terus cekal ye.
tanggungjawab sbg anak ntuk mbalas jasa ibu ayah.
harapan saya..bahagiakanlah mereka..
ibu dan ayah hanya satu.
sekali kita kehilangan mereka,
pasti tak ade pengganti..
untungnya kamezaim sbb masih bpeluang menyumbang bakti pada ayah.
dun be sad :)
ade hikmah di sebalik sesuatu itu.
chayokkkk!

MarLadyD Saturday, 27 June, 2009  

apapun bersyukurlah sebab masih punya abah..LadyD ditinggal ayah semasa umur 9 thn.sedih atas kematiannya.tapi...bersyukur sebab punya ayah tiri yg baik sekarang...ceria sll k..

eiza in the house.. Friday, 10 July, 2009  

sedeynya..

seorang ayah mmg akan berkorban ape saje utk isteri dan anak2..

moga ayah kamezaim panjang umur dan sehat selalu..amin :)

Pelawat Setia :

Siapa Kamezaim? :

My photo
hanyalah insan biasa yang menumpang di satu sudut dunia ini. Mencari kebahagiaan dan ketenangan hidup sebelum melangkah pergi..

Nukilan Popular :

(c) Copyright - Ini adalah blog peribadi hak milik kamezaim. Sebarang peniruan tanpa kebenaran pemilik adalah DILARANG sama sekali.

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP